Peka akan Tanda

Rabu, 13 Maret 2019 – Hari Biasa Pekan I Prapaskah

70

Lukas 11:29-32

Ketika orang banyak mengerumuni-Nya, berkatalah Yesus: “Angkatan ini adalah angkatan yang jahat. Mereka menghendaki suatu tanda, tetapi kepada mereka tidak akan diberikan tanda selain tanda nabi Yunus. Sebab seperti Yunus menjadi tanda untuk orang-orang Niniwe, demikian pulalah Anak Manusia akan menjadi tanda untuk angkatan ini. Pada waktu penghakiman, ratu dari Selatan itu akan bangkit bersama orang dari angkatan ini dan ia akan menghukum mereka. Sebab ratu ini datang dari ujung bumi untuk mendengarkan hikmat Salomo, dan sesungguhnya yang ada di sini lebih daripada Salomo! Pada waktu penghakiman, orang-orang Niniwe akan bangkit bersama angkatan ini dan mereka akan menghukumnya. Sebab orang-orang Niniwe itu bertobat waktu mereka mendengarkan pemberitaan Yunus, dan sesungguhnya yang ada di sini lebih daripada Yunus!”

***

Yesus mengungkapkan tentang “tanda Yunus” kepada para murid-Nya. Tanda apa yang Ia maksud? Yang dimaksud dengan “tanda Yunus” adalah tanda pertobatan. Sebagaimana mestinya seorang nabi mewartakan pertobatan, itu pula yang dibuat oleh Yunus terhadap orang Niniwe. Niniwe adalah sebuah kota yang diwarnai dengan berbagai macam bentuk kejahatan dan kehidupan yang tidak lagi memperhatikan aspek moral.

Kisah hidup Yunus sendiri sudah menunjukkan bagaimana pertobatan itu harus diupayakan. Yunus harus mengalami pertobatan terlebih dahulu sebelum mewartakan pertobatan kepada orang Niniwe. Untuk itu, Allah membimbing Yunus. Ia diajak untuk berbalik kepada-Nya, mengikuti bimbingan-Nya, dan melaksanakan apa yang Ia perintahkan. Karena itulah Yunus yang tadinya acuh tak acuh terhadap perintah Allah kemudian bersedia menanggapi dan melakukan kehendak-Nya untuk bernubuat kepada orang Niniwe.

Dengan demikian, ungkapan Yesus tentang “tanda Yunus” kepada orang-orang yang mendengarkan Dia sesungguhnya adalah ajakan untuk bertobat. Seruan ini merupakan salah satu keutamaan dalam hidup kristiani. Para pengikut Kristus hendaknya mengupayakan pertobatan untuk menggapai hidup sempurna. Ada banyak hal yang kita lihat maupun kita dengar yang mengarahkan kita pada pertobatan demi membangun hidup yang lebih baik. Itulah tanda dalam kehidupan kita. Tanda itu bisa datang dari mana pun: dari orang tua, teman, tetangga, diri sendiri, atau bahkan dari orang-orang yang membenci kita. Pertobatan yang kita upayakan hendaknya berakar dan bertitik tolak pada sabda Allah melalui Yesus Kristus.

Terhadap tanda-tanda itu, kepekaan dan keterbukaan menjadi aspek penting dalam diri kita. Kepekaan saja belum cukup untuk membangun pertobatan, sebab meskipun tahu bahwa diri mereka berdosa, banyak orang tetap saja berusaha membenarkan diri mereka dengan berbagai macam alasan. Dalam pertobatan dibutuhkan keterbukaan hati untuk mengikuti bisikan Tuhan, keterbukaan hati untuk menghargai siapa pun yang menjadi tanda pertobatan bagi kita, juga keterbukaan hati untuk mengakui kesalahan dan dosa di hadapan Tuhan dan sesama.

Karena itu, marilah kita memperjuangan pertobatan sebagai salah satu keutamaan hidup pengikut Kristus. Marilah kita mengupayakan pertobatan dengan peka dan bersikap terbuka terhadap tanda-tanda yang diberikan Allah kepada kita. Semoga dengan demikian hidup kita semakin sempurna di hadapan Allah dan sesama.