Keilahian Yesus dan Posisi Maria

Jumat, 31 Mei 2024 – Pesta Santa Perawan Maria Mengunjungi Elisabet

52

Lukas 1:39-56

Beberapa waktu kemudian berangkatlah Maria dan langsung berjalan ke pegunungan menuju sebuah kota di Yehuda. Di situ ia masuk ke rumah Zakharia dan memberi salam kepada Elisabet. Dan ketika Elisabet mendengar salam Maria, melonjaklah anak yang di dalam rahimnya dan Elisabet pun penuh dengan Roh Kudus, lalu berseru dengan suara nyaring: “Diberkatilah engkau di antara semua perempuan dan diberkatilah buah rahimmu. Siapakah aku ini sampai ibu Tuhanku datang mengunjungi aku? Sebab sesungguhnya, ketika salammu sampai kepada telingaku, anak yang di dalam rahimku melonjak kegirangan. Dan berbahagialah ia, yang telah percaya, sebab apa yang dikatakan kepadanya dari Tuhan, akan terlaksana.”

Lalu kata Maria: “Jiwaku memuliakan Tuhan, dan hatiku bergembira karena Allah, Juruselamatku, sebab Ia telah memperhatikan kerendahan hamba-Nya. Sesungguhnya, mulai dari sekarang segala keturunan akan menyebut aku berbahagia, karena Yang Mahakuasa telah melakukan perbuatan-perbuatan besar kepadaku dan nama-Nya adalah kudus. Dan rahmat-Nya turun-temurun atas orang yang takut akan Dia. Ia memperlihatkan kuasa-Nya dengan perbuatan tangan-Nya dan mencerai-beraikan orang-orang yang congkak hatinya; Ia menurunkan orang-orang yang berkuasa dari takhtanya dan meninggikan orang-orang yang rendah; Ia melimpahkan segala yang baik kepada orang yang lapar, dan menyuruh orang yang kaya pergi dengan tangan hampa; Ia menolong Israel, hamba-Nya, karena Ia mengingat rahmat-Nya, seperti yang dijanjikan-Nya kepada nenek moyang kita, kepada Abraham dan keturunannya untuk selama-lamanya.”

Dan Maria tinggal kira-kira tiga bulan lamanya bersama dengan Elisabet, lalu pulang kembali ke rumahnya.

***

Maria bergegas menuju ke rumah Zakharia di sebuah kota di pegunungan Yehuda setelah Malaikat Gabriel memberitahukan bahwa Elisabet, saudarinya, sedang mengandung. Tindakan ini menekankan kesiapan Maria dalam menanggapi kabar yang sampaikan oleh malaikat Tuhan. Hal ini mirip dengan para gembala yang cepat-cepat berangkat ke Betlehem untuk menjumpai Maria dan Yusuf serta bayi Yesus yang sedang dibaringkan dalam palungan, setelah diberitahukan oleh malaikat Tuhan tentang kelahiran sang Juru Selamat di Kota Daud.

Ketika sampai di rumah Zakharia, Maria memberi salam kepada Elisabet. Pada saat itulah Elisabet merasakan anaknya bergerak melonjak kegirangan dalam kandungannya. Sesuai dengan nubuat malaikat Tuhan, anak dari Elisabet, yakni Yohanes Pembaptis, sudah menjadi nabi Allah yang Mahatinggi ketika masih berada dalam kandungan ibunya. Lonjakan kegirangan ini dilihat sebagai awal dari kesaksian Yohanes Pembaptis tentang Yesus.

Melalui tindakan profetis anaknya yang melonjak kegirangan, Elisabet menyapa Maria sebagai ibu Tuhannya, “Siapakah aku ini sampai ibu Tuhanku datang mengunjungi aku?” Dalam sapaan ini terungkap dua misteri, yakni keilahian Yesus dan posisi Maria sebagai bunda Tuhan. Karena posisinya sebagai bunda Tuhan, Maria dapat pula disapa sebagai “bunda Allah” (Yunani: Theotokos), walau sapaan ini tidak ditemukan dalam tulisan-tulisan Perjanjian Baru. Maria dapat disapa sebagai bunda Allah karena “sabda telah menjadi manusia dan tinggal di antara kita” (bdk. Yoh. 1:14) dalam dan melalui dirinya. Semoga sapaan Elisabet semakin menyadarkan kita akan keilahian Yesus dan posisi Maria sebagai bunda Tuhan, bunda Allah, bunda Gereja, dan bunda kita.